Monday, 15 January 2018

CERPELAI SI BOKBONG JEBON BAMBUN

Masa kecil dahulu sering ditakutkan agar tidak melakukan sesuatu kalau tidak mahu dimakan oleh bokbong. Atau orang tua akan panggil bokbong jika anaknya degil agar diambil oleh bokbong.

Dengan kata lain, haiwan atau hantu bernama bakbong amat ditakuti kanak-kanak.

Masa bersekolah di Sekolah Kebangsaan Paya Bemban (kini Sekolah Kebangsaan Seri Bemban), ada seorang kawan dipanggil dengan Rosli Bakbong. Panggilan itu kekal semasa di Sekolah Menengah Putera dan masih menjadi identiti untuk membezakan nama Rosli yang di kalangan kami ada beberapa kawan nama sama. Tidak diketahui mengapa dia digelar bokbong.

Secara jujur,penulis hanya pernah melihat bokbong sekali seumur hidup. Itupun apabila binatang itu melintas di jalan ketika dalam perjalanan ke sekolah. Nama bokbong diberitahu oleh seorang rakan yang lebih tua. Pada masa itu penulis menganggapnya musang dan mungkin juga sebenarnya musang.

Nama bokbong sebenarnya dialek Kelantan. Nama di Kedah dipanggil bambun dan di Pulau Pinang pula dipanggil Jebon. Jadi, gelaran jebon yang digunakan oleh P Ramlee yang berasal dari Pulau Pinang dalam filem Do Re Mi memang tepat untuk menggambarkan sifat bokbong yang digambarkan oleh orang Kelantan.

Nama bokbong dalam Kamus Dewan dipanggil cerpelai atau mongoose dalam bahasa Inggeris. Ia sejenis haiwan daripada jenis musang, Herpestes spp.

Haiwan ini digambarkan haiwan sangat lincah dan licik. Kepantasan gerak tangan (kaki hadapan) membuatkan ia mampu menewaskan ular tedung. Kalau nak tengok gaya cerpelai beraksi melawan ular tedung sama seperti lagak kuncing. Sebab itu ada dakwaan mengatakan kucing berasal dari cerpelai yang telah melalui evolusi.

Budak-budak sekarang tidak lagi ditakutkan dengan bokbong yang dianggap hantu dan 'muga'. Ibu dan orang dewasa pun tidak lagi menyebut mengenai bokbong.